Menu

Mode Gelap

Berita · 17 Sep 2022 22:28 WIB ·

Jalan Penghubung Desa Lebung-Pangkalan Balai Putus Diduga Efek Mobil Angkutaan Pasir, Warga Desa Lebung Siapkan Aksi Penutupan Jalan. – Sumsel Today


Jalan Penghubung Desa Lebung-Pangkalan Balai Putus Diduga Efek Mobil Angkutaan Pasir, Warga Desa Lebung Siapkan Aksi Penutupan Jalan. – Sumsel Today Perbesar

[ad_1]

Lebung, banyuasin.sumsel.today – Rusaknya Jalan Penghubung Desa Lebung Kecamatan Rantau Bayur menuju Kota Pangkalan Balai semakin parah hingga bahkan nyaris putus membuat warga Desa Lebung menjadi terisolir hingga kesulitan menjalankan aktifitas keluar Desa.

Bahkan malam ini Sabtu 17 September 2022 sekira pukul 21.00 Wib, rombongan warga Desa Lebung yang berniat mengunjungi pasar malam yang ada di kota pangkalan balai terpaksa putar arah karena kendaraan yang mereka lalui terjebak jalan rusak hingga tidak mampu melanjutkan perjalanan.

Salah satu tokoh masyarakat Desa Lebung, Indo Sapri menuturkan kekesalannya kepada redaksi banyuasin.sumsel.today , masyarakat desa lebung kecamatan Rantau Bayur sudah seringkali menyampaikan kepada pihak-pihak terkait mengenai kondisi Rusaknya jalan penghubung Desa Lebung dengan Kota Pangkalan Balai ini namun pemerintah maupun aparat penegak Hukum terkesan tutup mata dan tidak peduli dengan penderitaan masyarakat Desa Lebung.

Advertisement. Scroll to continue reading.

“kami atas nama masyarakat Desa Lebung sudah seringkali menyampaikan kepada Pemerintah dan bahkan kami pernah menyampaikan laporan resmi kepada Polres Banyuasin terkait aktifitas Penambangan Pasir yang diduga ilegal yang berlokasi di desa lebung kecamatan Rantau Bayur, karena menurut pantauan kami kerusakan jalan ini salah satunya disebabkan oleh Mobil Angkutan Pasir yang melintas dengan muatan diatas rata-rata”jelas indo sapri

“setiap hari nya sekitar ratusan mobil angkutan pasir yang membawa muatan sekitar 7 ton lebih melintas melalui jalan ini hingga membuat jalan hancur diberbagai titik, mobil angkutan pasir inipun tidak pernah peduli untuk memperbaiki maupun merawat jalan yang mereka lalui, terakhir kami pernah mengecek tentang status tambang pasir di desa lebung apakah statusnya resmi serta memberikan kontribusi kepada pendapatan daerah berupa pajak karena jika mereka resmi dan membayar pajak tentu kami bisa meminta kepada pemerintah untuk memperbaiki jalan ini dengan uang pajak yang dibayarkan itu”imbuhnya

“namun sejauh ini didugah kegiatan tambang pasir di desa lebung kecamatan rantau bayur itu diduga ilegal, hingga hal ini membuat kami semakin kesal namun karena masyarakat Desa Lebung taat hukum mata beberapa bulan lalu kami mengirim surat laporan kepada pemerintah kabupaten banyuasin hingga ke Polres Banyuasin agar menindak tegas pelaku-pelaku tambang pasir yang diduga ilegal ini karena selain diduga tidak memberikan kontribusi kepada daerah maupun negara juga berdampak merugikan masyarakat karenadengan seringnya mobil angkutan pasir melintas melalui jalan ini membuat jalan Hancur dan sulit dilalui”ujarnya
“akan tetapi hingga saat ini dinilai belum ada tindakan dari pemerintah kabupaten banyuasin maupun Pihak Polres banyuasin guna menindaklanjuti laporan kami tersebut hingga beberapa kali kami pertanyakan namun tidak mendapatkan jawaban yang jelas, hal ini membuat kami bertanya-tanya ada apa dengan Polres Banyuasin sehingga terkesan tutup mata dengan penderitaan kami”ucapnya

“tidak kah mereka melihat penderitaan kami, coba lihat anak-anak kami yang setiap harinya pulang pergi sekolah harus bersusah payah melintasi jalan ini, hingga warga yang bekerja diluar desa terkadang datang ke tempat kerja dengan pakaian yang penuh lumpur, dan lihatlah malam ini warga Desa lebung yang ingin berkunjung ke pasar malam yang ada di pangkalan balai hanya untuk mendapatkan hibur bersama keluarga harus relah putar balik membatalkan niatnya karena akses jalan yang tidak bisa dilewati’sesalnya

“maka dari ini karena berbagai upaya telah kami lakukan namun tidak ditanggapi oleh pihak-pihak terkait kami sudah bersepakat dalam waktu dekat atas nama masyarakat desa lebung kami akan turun aksi guna mempertanyakan tindak lanjut laporan kami di Mapolres Banyuasin serta akan menutup paksa akses jalan penghubung desa lebung-pangkalan balai dengan melarang semua angkutan pasir untuk melintasi jalan ini, langkah ini terpaksa akan kami lakukan karena kami tidak tahan lagi menderita seperti ini dampak dari aktifitas tambang pasir ilegal itu, bilaperlu nanti kami atas nama masyarakat yang bergerak sendiri menutup dan menghentikan semua aktifitas angkutan pasir ini sebab pemerintah maupun Aparat Penegak Hukum dirasa tidak peduli terhadap penderitaan kami’tutupnya

[ad_2]

Sumber : Banyuasin.Sumsel.Today

Artikel ini telah dibaca 0 kali

Baca Lainnya

Dapat Dukungan dari PAN, Fery Antoni Komitmen Kerja Keras Wujudkan Perubahan yang Diinginkan Masyarakat OKU Timur

18 Juli 2024 - 22:52 WIB

Latber Kontes Kambing dan Domba Diharapkan Mampu Meningkatkan Perkonomian

9 Juni 2024 - 14:49 WIB

Bupati Enos Ajak Gotong Royong Rawat Anugerah Pancasila

1 Juni 2024 - 10:55 WIB

Pelantikan PPPK Tenaga Guru Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan Formasi Tahun 2023

31 Mei 2024 - 15:23 WIB

Ketua KPU OKU Timur Sebut Peran Media Dalam Pesta Demokrasi Sangat Strategis

30 Mei 2024 - 13:52 WIB

Yayasan Ponpes Al-Ikhlas Pemetung Basuki Hibahkan Tanah untuk MWCNU BP Peliung

25 Mei 2024 - 15:36 WIB

Trending di Berita